Menu

SOLID GOLD BERJANGKA

Member of Jakarta Futures Exchange  & Member of Indonesia Derivatives Clearing House Member of Indonesia Commodity and Derivatives Exchange & Member of Indonesia Clearing House

SOLID GOLD | Alasan Sofjan Wanandi Asingkan Diri ke AS Saat Habibie Berkuasa

Alasan Sofjan Wanandi Asingkan Diri ke AS Saat Habibie Berkuasa

SOLID GOLD MAKASSAR - Dalam sebuah penerbangan first class dengan maskapai Lufthansa menuju Jerman Barat, Sofjan Wanandi dan para penumpang lainnya merasa terganggu oleh percakapan seorang penumpang lain di pesawat itu. Volume suaranya kencang, padahal saat itu sudah waktu tidur.

Sofjan yang mantan aktivis '66 terusik. Dia bangkit dari kursinya lalu menghampiri si WNI yang bersuara kencang itu. Orang itu dipersilahkan tetap bicara tapi dengan volume yang dikecilkan.

baca juga :Legalitas PT Solidgold Berjangka

"Belakangan saya tahu, dia bernama Baharuddin Jusuf Habibie, pemimpin perusahaan penerbangan di Jerman," tulis Sofjan dalam biografi "Sofjan Wanandi dan Tujuh Presiden, My Love for My Country" karya Robert Adhi Ksp. 

Bertahun-tahun kemudian, BJ Habibie menjadi menteri dan paling dipercaya oleh Presiden Soeharto. Sofjan yang kemudian menjadi pengusaha kerap mengkritik sepak terjang Habibie. Memasuki pertengahan 1990-an, kritik Sofjan makin lantang. Dia termasuk yang tak setuju dengan rencana Soeharto menjadikan Habibie sebagai wakil presiden.

Kepada Danjen Kopassus Mayjen TNI Prabowo Subianto dia mengusulkan agar cawapres Soeharto sebaiknya dari kalangan tentara. Dia antara lain mengusulkan nama Sudharmono, Try Sutrisno, dan Wiranto. "Tidak Sofjan. Kami sudah diskusi, dan ABRI akan mengusulkan Pak Habibie sebagai wapres," jawab Prabowo. Alasannya, Habibie punya hubungan dekat dengan Islam dan dunia Internasional, serta dekat dengan Soeharto.

baca juga :Visi Dan Misi Solidgold Berjangka

"Yang dekat Habibie cuma ICMI, luar negeri yang suka hanya Jerman. Proyek-proyek Habibie semua merugi," Sofjan menyergah.

Beberapa hari kemudian, Sofjan ditegur keras oleh konglomerat Liem Sio Liong. Rupanya Prabowo melapor kepada Soeharto soal percakapan di hari Jumat malam itu. Soeharto sangat marah dan meminta agar Liem memecat Sofjan dari Prasetya Mulya. "Sebaiknya Anda diam saja," kata Liem. 

Sejumlah kejadian aneh pun kemudian menimpa Sofjan. Pada Januari 1998, dia harus bolak-balik diinterogasi aparat intelijen. Tujuannya serius, membiayai aksi bom oleh PRD di kawasan Johar, Jakarta Pusat.

baca juga :Profil Perusahaan PT Solidberjangka

Singkat cerita, BJ Habibie mulus menjadi wapres, bahkan tiga bulan kemudian dilantikan menggantikan Presiden Soeharto yang menyatakan berhenti. Kehidupan Sofjan pun berubah drastis. Dia bolak-balik diperiksa polisi tanpa jelas apa kesalahannya. Begitu pun Kejaksaan Agung ikut menelisik sepak terjangnya di dunia bisnis. Pada 25 Februari 1999 dia ditetapkan sebagai tersangka korupsi dalam perkara penyalahgunaan kredit dari BBD, BNI, dan BRI. Karena sejak Oktober 1998 Sofjan tengah berobat sekalian menengok anaknya yang kuliah di Amerika Serikat, Kejaksaan menyebutnya buron.

Beberapa tahun kemudian, mantan Jaksa Agung M Andi Ghalib yang menjadi Duta Besar di India mengungkapkan dirinya cuma menjalankan perintah Habibie. "Menurut Andi Ghalib, Habibie sakit hati pada saya karena dianggap telah menghina, mendiskreditkannya dengan menyatakan nilai tukar dolar bisa mencapai Rp 15 ribu bila jadi Presiden," kata Sofjan.

baca juga :Fasilitas Layanan Solidberjangka

Selain Sofjan, keraguan terhadap BJ Habibie juga pernah dilontarkan PM Siungapura Lee Kuan Yew. Bila dipaksakan menjadi wakil presiden, kata Lee, nilai tukar rupiah akan terus melemah menyentuh Rp 16 ribu per dolar. Ketika kemudian menjadi Presiden, Habibie membalas Lee dengan menyatakan bahwa Singapura cuma negeri sangat kecil.

"Dalam peta, satu titik kecil berwarna merah (little red dot) tak sebanding dengan bentangan warna hijau yang sangat luas," katanya dalam wawancara dengan Asian Wall Street Journal yang terbit 4 Agustus 1998. 

Tak cuma itu, Habibie kemudian membuktikan bahwa ucapan Lee tentang nilai tukar rupiah keliru. Sebab nyatanya ia berhasil menstabilkan nilai tukar rupiah dari Rp 16 ribu menjadi Rp 9 ribu pada 1999. Lee pun meminta maaf dan menyampaikan pujian lewat surat yang dititipkan melalui Menteri BUMN Tanri Abeng.

baca juga :Alasan Anda memilih Kami Solidgold

"Dengan surat tersebut ia memperlihatkan jiwa besar dan sikap seorang negarawan," tulis Habibie di halaman 308 buku "Detik-detik yang Menentukan".

Sayang, hal serupa tak terungkap dari Sofjan. Di buku ini tak ada pengakuan atas prestasi BJ Habibie, maupun permintaan maaf seperti dilakukan Lee. 

Go Back

Comment

Blog Search

Comments

There are currently no blog comments.